Breaking News

UNM, LPTK Terbanyak Terima Pendanaan PKM Kemdikbud


MAKASSAR, SUARA PALAPA -- Universitas Negeri Makassar (UNM) terus mengukir sejarah. Yang terbaru, kampus yang baru saja merayakan dies natalisnye ke-59 itu berhasil meloloskan 85 proposal Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) yang mendapat pendanaan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) RI. Total pembiayaan yang diterima UNM mencapai Rp 412 juta. 

Ketua Lembaga Pengabdian dan Penelitian Masyarakat (LP2M) UNM, Prof. Dr. Ir. H. Bakhrani Rauf mengatakan, capaian ini sangat membanggakan karena jumlah proposal yang lolos sangat besar.

Dari pengumuman yang dirilis Kemdikbud, UNM menempati posisi pertama universitas Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) atau universitas bekas IKIP yang paling banyak meloloskan proposal PKM tahun ini.

"Secara nasional UNM berada di peringkat delapan perguruan tinggi penerima pendanaan proposal PKM. Tetapi khusus LPTK, UNM peringkat pertama," katanya.

Tim yang proposalnya lolos ini selanjutnya akan melakukan penelitian. Hasil pelaksanaan dan presentasi kelompok mahasiswa PKM nantinya yang dinilai oleh tim Monev PKM Belmawa untuk direkomendasikan ke Pimnas 33 tahun ini. 

Rektor UNM, Prof. Dr. Husain Syam, mengapresiasi capaian ini. 

"Alhamdulillah, saya bangga dan mengapresiasi kerja keras dan kerja nyata teman-teman dosen dalam membimbing mahasiswa dalam menunjukkan kualitasnya sehingga mampu bersaing dengan PTN/PTS papan atas di Indonesia," katanya. 

Ia mengatakan UNM tiga tahun terakhir sudah mencatatkan diri dan sangat diperhitungkan sebagai PTN yang berkualitas terutama ketika dilihat dari hasil kompetisi PKM secara nasional.

Capaian ini, lanjjtnya, bukan secara kebetulan. Karena tahun lalu UNM di posisi ke-6 bersama Unhas meloloskan PKMnya di Grand Final dan akhirnya UNM mengungguli Unhas dalam perolehan medali pada PIMNAS ke-32 di Denpasar sekaligus UNM mencatatkan PTN terbaik di luar pulau Jawa.

Dikatakan, catatan prestasi sukses UNM yang diperoleh tahun  2019 menjadi modal untuk kembali bisa berjaya di PIMNAS ke-33 di Surabaya tahun ini. 

"Saya yakin teman-teman dosen yang cukup berkualitas akan bisa membimbing dan menggenjot kemampuan individu dan kelompok mahasiswa untuk menghasilkan karya ilmiah berkialitas untuk bisa meloloskan sebanyak mungkin ke grand final nanti," harapnya. (is)


Tidak ada komentar